Fat Chow Bali

Siapa sih yang ga tau Gang Poppies di Bali? Gang paling terkenal di daerah Kuta. Ada poppies 1 dan ada poppies 2. Yang kedua itu lebih manusiawi buat dilewatin sama mobil, jadi saya sering banget lewat sana buat ambil jalan potong.

Setiap lewat sana, ada satu resto yang selalu mencuri perhatian. Fat Chow namanya. Tempatnya cukup eye catching soalnya kalo siang , panas-panas gitu selalu berasa adem kalo lewat depannya, karena ada water fan di sepanjang resto itu. Dan yang pasti, pengunjung yang selalu memadati tempat itu juga cukup memancing rasa penasaran.

Akhirnya, suatu siang yang cukup terik, saya dan temen saya membulatkan tekad buat mampir kesana.

Jam makan siang udah lewat, tapi pas saya masuk, masih banyak banget tamu yang ada. Hmm…this couldn’t be wrong.

Dengan interior yang cukup unik, berkonsep gudang dan dilengkapi perabotan yang mentah menjadi ide dasar dari tempat ini. Pertemuan antara kayu, bata  sampai kertas koran bikin kepala saya muter buat mengagumi tempat ini. Ga ada yang biasa disini. Tempat duduk dari palet yang disusun. Hiasan langit-langit yang dibuat dari kumpulan botol kaldu. Sampai dinding yang dilapisin kertas koran bahasa cina yang cukup mencuri perhatian.

Buat makanannya, mereka menyediakan Asian Comfort Food. Ga ada yang aneh di menu. Kebalikan dari interiornya. Semua jenis makanannya sangat familiar. Bikin semua orang pengen balik dan balik lagi pasti, karena nemuin makanan yang sangat cocok di lidah.

Makanan yang cukup dikenal dari Thailand, Vietnam, Jepang dan tentunya Indonesia tertera di menu. Ga perlu pengetahuan lebih deh buat mesen. Dan menurut saya sangat customer friendly. Di kala banyak resto yang hadir dengan konsep fusion, mencoba keluar dari pakem yang sudah ada, mereka tetap mempertahankan resep dasar dari setiap makanan yang disajikan.

Setelah menimbang-nimbang, bolak balik menu, akhirnya saya mutusin buat pesen Try them all (135K) buat appetizer-nya. Kita bisa nyobain 4 macem makanan pembuka kalo milih ini. Pork on Fire, daging babi yang dipotong tipis-tipis dan dibumbui dengan black  pepper and asian sauceChick in Pandan Leaf, daging ayam tanpa tulang yang dibumbui dengan Thai spices dan dibungkus sama daun pandan. Fat Pao, daging babi crispy yang dipadankan dengan roti mantau dan juga disajikan bareng slada segar. Tokyo Prawn, udang yang dililit sama mie telor dan digoreng trus dimakan dengan saus spesial. Semuanya enak dan unik. Ga nyesel deh pesen ini. Apalagi kalau buat rame-rame. Semuanya ludes des des.

Buat teman minum, mocktail jelas paling segar di siang yang terik. Bruce Lee Berry (35K), campuran strawberry, lemon dan tonic water adalah favorit semua orang.

Tapi Pineapple Mabuhai (35K) juga seru lhooo…potongan buah nanas yang dipadu sama lemon, soda water dan sedikit syrup. Balance banget deh asem dan manisnya.

Lanjut ke makanan utama, Oriental Burger (63K) jadi pilihan saya. Pertama karena untuk sayurannya mereka pake coleslaw, yang saya suka banget dan susah  banget cari coleslaw yang enak di Bali ini. Plus daging burger itu menurut saya unik, karena pasti homamade dan campuran bumbunya setiap chef itu punya kuncian masing-masing. Dan bener aja, daging burgernya yang juicy dengan rasa yang berbeda, berpadu pas banget dengan tumpukan coleslaw di atasnya. Ga usah pake saos tambahan apapun! Dan jangan lupa kulit pangsit garing yang nemenin di mangkok kecil selalu enak buat jadi pengalih.

Sementara, my another fave food is, Mama’s Chicken Noodle (52K). Disajikan sangat menarik dengan campuran ayam dan jamur shitake di atas mi tipis yang gurih. Dan jangan lupakan pangsit goreng nya disebar rata di permukaan mangkok. Ga bakalan salah pilih deh kalo pesen yang satu ini. Truly a comfort food!

Dan temen saya yang pesen Pataya Pork Ribs (95K), dia seneng banget sama orderannya. Rasanya sangat tasty serta after taste manisnya bikin nagih. Apalagi daging yang super empuk dan sama sekali ga butuh tenaga buat motong dan misahin dari tulangnya. Finger licking good! Kayanya kalau si tulang rib nya itu bisa dimakan, pasti abis juga deh.

signageTempat ini yang terletak di belakang hotel sheraton, jadi walking distance juga dari beachwalk, bikin yang bawa mobil ga ribet buat cari parkiran. Keluar dari pintu yang ada toko rotinya, ambil arah kanan, ga sampe 100 m langsung ketemu deh. Yah kali aja pengen ngerasain ambience resto yang diramaikan oleh turis mancanegara di daerah Kuta, kalo eneg sama turis domestik yang memenuhi mall tersebut.

Kunjungan berikutnya, Vietnamese sandwich (Banh Mi) dan Beef Udon-nya kayanya patut dicoba nih.

FAT CHOW
Poppies Lane II No. 7C
Pantai Kuta, Bali
T. 0361 – 753516
Fb : fatchowbali
Twitter : @fatchowbali

What do you think about this article?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s