Rayjin, Teppanyaki – Dining Bar

The hippest place for Japanese food!

Rumor melanda…katanya ada satu resto makanan jepang baru, yang kudu wajib harus reserve dulu kalo mau kesana. Widihhhh….kalo di Jakarta mungkin ga aneh. Tapi buat Bali, extraordinary banget nih resto kedengerannya. Penasaran? Jelasssss… tapi kok mau reserve belom kesempetan terus ya.

Akhirya, suatu malam, ada temen yang message ke WA, ngajakin nyobain si resto happening ini. Cusss…date and time is set, ready or not, here we come !

SignageBeruntung karena emang udah pengen banget nyobain tapi belom sempet-sempet, jadi saya ga usah susah-susah nyari tempatnya. Terletak di sebelah Dahana Restaurant  yang emang udah establish sejak lama, RAYJIN TEPPANYAKI – DINING BAR ini boleh dibilang bisa menyesatkan tamu-tamu newbie-nya. Bayangin, di jalanan yang penuh dengan restoran sepanjang jalan, sign board nya cuma begini aja.

Kalau buat orang lain sih mungkin agak menyusahkan, tapi kalau buat saya malah tantangan. Bisa nemuin tempat makan enak, dengan sign board yang nyaris kasat mata (apalagi klo nyari tempatnya sambil nyetir mobil). Hehehehe.

Jam 6 teng mereka buka, jam 6 teng itu pula lah saya dateng. Laper sama penasaran bedanya tipis emang.

DineBarBegitu masuk, saya langsung disambut degan teriakan-teriakan selamat datang dari para staff di belakang teppanyaki bar. Berjenis kelamin laki-laki semua (kebayang kan kencengnya sura mereka),tapi ga kehilangan sentuhan femininnya dengan kemeja seragam warna pink nya itu (they were so cute with that uniform color). Ga ngerti sih arti teriakan-teriakannya itu apa, tapi jelas bikin saya tambah semangat buat cepet-cepet pesen dan nyobain makanannya.

Ternyata, yang bikin kita sebagai pengunjung kudu wajib dan harus hukumnya buat reserve adalah keterbatasan tempat duduknya. Cuma ada 17 seat di sekeliling teppanyaki bar-nya itu. Dan setiap reservasi itu udah ditulisin dengan kartu nama ala jepang sesuai dengan atas nama yang pesen. Bikin nambah ambiance buat feel Japanese experience dari menit pertama sampe sana. Personal touch banget deh… Trus juga, karena keterbatasan tempat, buat cewe-cewe yang hobinya bawa tas gede, mereka langsung nyediain kotak bambu buat naro tas di bawah kursi kita. I loooooove their personal thought for simple things like this!

Enough said with the service, now is the foodie time!

Japan-SaladSebagai pembuka, Japanese Mushroom Salad-nya (35K) cukup banget buat dimakan sharing berdua. Campuran Jamur Enoki, Shimeji dan Shitake yang disiram sama vegetable dressing itu sangat memuaskan buat pecinta jamur kaya saya. Rasanya unik dan light. Trus jamur-jamurnya pun cukup royal, ga perlu sibuk dicari diantara rimbunan daun slada hijau dan merah nya.

Kebetulan saya duduk di depan persis chef nya yang sibuk memasak, tapi dia ga pernah keberatan ditanyain apapun soal makanan yang disajiin. Plus ga pake ekspresi muka terganggu lagi. Jadi seneng deh…

Dan buat pilihan minumannya lumayan banyak, dari mulai ocha standar nya resto jepang sampai flavored tea ada, mulai bir lokal sampe bir jepang ada, dari sake sampe chuhai pun juga tersedia disini. Tapi kalau mau yang lebih keras lagi alkoholnya, gw sih sempet ngelirik beberapa botol alkohol di pojokan bar. Yang saya suka…drink list-nya…. yang terbuat dari kulit dengan desain simplicity tapi terlihat maskulin (hahaha, ga penting banget yah). Soalnya kalo mata saya udah nemu flavored tea terpampang di drink list, yang lain suka ga keliatan.

WagyuLanjutan makanannya adalah 150 gr Wagyu Steak (280 K) yang dipotong dadu, di-grilled barengan beberapa sayuran seperti asparagus, zucchini, pumpkin dan paprika, terus disajiin barengan 3 macem saus ( ada pesto basil, yakiniku dan ponzu). Terserah deh mau di-dip di rasa yang mana. Ponzu sauce, yang agak asin dan asem dikit itu cukup cocok buat lidah orang Asia. Yakiniku sauce, yang agak manis dan gurih itu cocok banget buat lidah orang Indonesia. Atau Basil pesto sauce, yang buat saya agak baru rasanya buat padanan makanan jepang tapi ternyata cukup banyak disukai oleh semua orang dari berbagai bangsa dan negara ( ini katanya si chef lhoooo).

Buat saya, daging wagyu panggangnya ini passss bgt deh sama ukuran mulut. Dipotongnya ga terlalu kecil dan ga terlalu gede. Pas banget deh chunkiness-nya buat ngerasain mulut yang dipenuhin dengan daging yang empuk dan endesssss ini.

Begitu potongan daging terakhir masuk mulut, dateng lah Okonomiyaki yang dihidangkan di atas hot plate. Campuran kol, udang dan daging yang dipadu sama saos khas jepang dan mayonnaise serta limpahan bonito flakes on top of it itu rasanya humble banget di mulut saya. Ga ada bedanya sama okonomiyaki lain yang pernah saya rasain (in a good way yaaa). Benang merah rasanya dijaga banget walaupun campurannya sedikit dimodifikasi, karena biasanya okonomiyaki yang pernah saya makan itu campurannya seafood (bisa udang atau cumi ataupun gurita) .


Karena belum ada karbo yang masuk, jadi rasanya perut saya masih muat nih sama satu jenis makanan lagi. Pilihan jatuh ke Yakisoba (40K) alias mi goreng jepang. Penyajiannya tetap pakai hot plate yang bikin temperature makanan tetap hangat walaupun disambi obrolan yang cukup panjang.

Rasanya, hmmmm….sekali lagi saya mesti bilang, unik dan light. Ga bikin berasa ketampol karena kekenyangan (namanya juga karbo di hidangan keempat, menurut ngana?).

Setiap suapannya bikin saya ngerasa lagi diajak jalan-jalan beneran ke tempat baru. Dikenalin sama cita rasa baru yang menyenangkan hati. Efek makannya pake sumpit dan teriakan-teriakan dalam bahasa jepang itu cukup ngebantu mood yang kebentuk sepertinya.

DessertLast but not least, satu scoop es krim green tea yang ditemenin sama mochi dan red bean paste, passssss banget rasanya buat nutup pengalaman kuliner jepang saya hari itu.

Jadi kalo pengen ngerasain masakan jepang yang ga standar, sambil ngobrol atau nanya-nanya langsung sama chef nya tentang apa yang makan, tempatnya ga keramean dan kartu kredit limitnya masih lumayan banyak atau dompet yang masih tebel abis dari ATM, jangan lupa mampir kesini.

Dan jangan lupa juga buat reservasi buat amannya. Trus kalo mau ajak-ajak saya lagi juga boleh banget lhoooooo….

RAYJIN
Jl. Petitenget 98X
Kerobokan – Bali
T. 0361-4730126
https://www.facebook.com/RayjinBali

What do you think about this article?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s